Tuesday, September 22, 2015

BEBAS DARIPADA SADDAM, MASUK JERAT PENJAJAH.

Kereta kebal tentera Amerika Syarikat (AS) hanya mengambil masa tiga minggu untuk menyeberang padang pasir Iraq ke Baghdad dan menggulingkan rejim pemerintahan Saddam Hussein pada 9 April 2003.

Namun, jika pencerobohan itu dianggap mudah, pengunduran dari ibu negara Iraq pula adalah satu cabaran besar bagi tentera yang didakwa paling ampuh di dunia.
Tentera Saddam yang tidak bersemangat dan kucar-kacir pantas menghilangkan diri sebaik ketibaan tentera AS. Hanya kumpulan separa tentera yang cuba menghalang pencerobohan tentera asing itu."Ramai tentera menghilang begitu sahaja. Mereka tahu tiada gunanya berperang," kenang Ahmed Hassan, bekas jeneral yang berada di kedudukan yang dikawalnya di utara Baghdad hingga ke saat akhir.

Sebaik sahaja Baghdad ditakluk, Kolonel Brian McCoy menguntum senyuman puas sebaik turun dari kereta kebalnya di hadapan Hotel Palestin.Kami disambut dengan taburan bunga dan nyanyian gembira. Penduduk berterima kasih kerana membebaskan mereka daripada pemerintahan kuku besi Saddam," katanya.

PATUNG PERINGATAN SADDAM DIROBOHKAN DAN KEPALANYA DIPUKUL DENGAN KASUT , SIMBOL PENGHINAAN YANG PALING TERUK DALAM MASYARAKAT ARAB. 
Saddam bagaimanapun berjaya melarikan diri dan hanya dapat ditangkap pada 13 Disember 2003. Hukuman gantung ke atasnya dilaksanakan pada 30 Disember 2006.

Namun, lima tahun selepas kenyataan penuh bangga McCoy, tentera AS masih tersekat di Iraq. Misi awal membebaskan rakyat Iraq daripada pemimpin yang kejam kini dilihat sebagai penjajahan, kali pertama di rantau Arab. Hakikatnya, tentera AS yang begitu mudah menceroboh Iraq selepas arahan dibuat Presiden George W Bush pada 20 Mac 2003 kini umpama terperangkap di Iraq. Pejuang kumpulan Sunnah, militia Syiah dan kumpulan ekstremis didakwa memiliki kaitan dengan Al-Qaeda merubah kejayaan mudah itu menjadi medan perang.
Akibatnya, lebih 4,000 tentera maut, puluhan ribu cedera atau menjadi cacat dan ratusan bilion dolar dibelanjakan untuk membendung keganasan yang hingga kini belum mampu dijamin."Perolehannya amat rapuh," kata Duta AS, Ryan Crocker selepas pertempuran sengit antara tentera Iraq dan militia Syiah di Baghdad dan Basra mengorbankan kira-kira 700 orang.Pertempuran itu menyebabkan pelan pengunduran berfasa 160,000 tentera AS dari Iraq kini diragui. Malah, tiada siapa berani meramalkan AS akan menghantar pulang 30,000 tentera tambahan yang dihantar pada 2007, didakwa demi mengurangkan keganasan di Iraq.

Dalam tempoh lima tahun sejak Saddam digulingkan, ratusan ribu rakyat Iraq dilaporkan maut, jutaan lari meninggalkan rumah manakala mereka yang memilih untuk kekal di tempat mereka hidup merempat, tanpa kerja dan tidak memiliki kemudahan asas.Nyanyian gembira menyambut krew kereta kebal tentera AS yang tiba di Baghdad lima tahun lalu kini berubah menjadi laungan kebencian.

"Dulu, kami sememangnya gembira tapi kini, majoriti membenci Amerika," kata pemilik kedai roti, Moieb Sfeih, 33, yang menetap di Sadr, kubu kuat ulama Syiah, Moqtada al-Sadr.Pandangannya itu dipersetujui majoriti penduduk Syiah tempatan yang sebelum ini didakwa terpinggir di bawah pemerintahan Saddam.Mereka yang hilang kuasa sebaik Iraq dikuasai AS turut bersetuju dengan Moieb.

"Saya seorang tentera tapi saya bencikan peperangan. Ia bukanlah langkah tepat menyelesaikan masalah. Saya juga menentang penjajahan ini dan saya ingin melihat Iraq bebas dan merdeka," kata Hassan pula.

Moieb mengenang kembali harapan tinggi rakyat tempatan ketika Saddam digulingkan yang kini berubah menjadi kekecewaan di kalangan rakyat tempatan."Kami memiliki pelbagai mimpi indah. Kami bayangkan Iraq bakal menjadi negara makmur seperti negara Arab lain di rantau ini. Namun, pada hari ini, majoriti penduduk berasa hidup kami lebih baik ketika era pemerintahan Saddam. Jika dulu, kami berdepan seorang pemerintah yang kejam, kini kami diperintah ramai pemerintah kejam."

Kata-katanya itu merujuk kepada pandangan masyarakat Iraq yang menganggap kerajaan dikuasai golongan Syiah dan Kurdish dan disokong AS amat lemah dan lebih sibuk mengaut keuntungan negara untuk kepentingan peribadi."Pilihan kami pada masa ini amat mudah, sama ada berdiam diri dan menanti perubahan berlaku secara semula jadi atau kami bangkit menentang Amerika," kata Moieb lagi.

Sumber: harian metro.  

komen aku : satu perancangan yahudi paling licik. negara islam mana lagi menjadi sasaran yahudi ????  sudah tentu MALAYSIA.  apabila FBI mula bertindak, tunggu lah satu hari nanti nasib rakyat malaysia bagaimana ...????   sejarah kejatuhan melaka dan sejarah kejatuhan kerajaan iraq mempunyai misi yang sama di rancang oleh puak yahudi. 


Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

2 comments:

Bapak Rahmad Bastian said...

Sebelumnya perkenalkan nama saya Rahmad Bastian di jawa tengah ingin menceritakan kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling susah kampungku,buat makan aja harus ngutan dulu ama tetangga itupun kalau ada yg mau ngasi,semakin saya berusaha semakin susah juga dapat pekerjaan dan selama saya ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yang benci ama saya dan cuma dianggap orang rendah,miskin,tidak punya apa-apa. Maka dari itu saya akhirnya bertekat untuk pergi mencari dukun yang bisa merubah nasib saya disuatu hari saya bertemu sama orang yang pernah dibantu ama AKI ROTAK dan dia memberikan nomer AKI ROTAK ,dia juga bilan kepada saya kalau AKI ROTAK bisa membantu orang yang lagi kesusahan,dan saya tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ROTAK dengan senan hati AKI ROTAK ingin membantu saya dengan jalan togel,dan alhamdulillah saya sudah menang togel yang ke3 kalinya.setelah keberhasilan ini rencana saya ama keluarga ingin buka usaha demi untu kebutuhan keluarga yang tercinta sekali lagi makasih ya aki atas bantuanya jasa aki tidak akan perna saya lupakan.bagi teman-teman diluar sana yang ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ROTAK di 082388316533 atau silahkan KLIK DISINI dan saya sangat bersyukur kepada allah swt karna melalui bantuan AKI ROTAK kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tidak akan datan untuk yg kedua kalinya.

JUNAIDI said...

SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

Related Posts with Thumbnails